Hakikat Halal dan Haram

Hakikat Halal dan Haram

Dalam sebuah surat, Hudhuraba ditanya atas dasar apa daging berbagai hewan dinyatakan haram dalam Islam. Hudhur aba , dalam suratnya tertanggal 11 April 2016, memberikan jawaban sebagai berikut:

Prinsip Islam di balik sesuatu yang halal atau haram adalah bahwa segala sesuatu yang belum secara eksplisit dinyatakan haram oleh Syariah dianggap diperbolehkan. Oleh karena itu Hadhrat Masih Mau’ud as menyatakan:

اصل اشیاء میں حلّت ہے حرمت جب تک نص قطعی سے ثابت نہ ہو تب تک نہیں ہوتی

 “Semua hal pada dasarnya halal. Pelanggaran hukum tidak berlaku sampai secara kategoris ditetapkan melalui kitab suci.” ( Malfuzat , Vol. 2, hal. 474)

Al-Qur’an telah menyatakan bangkai, darah yang tercurah ketika hewan disembelih atau dilukai, daging babi dan hewan semacam itu yang diharamkan dengan menyebut nama selain Allah. (Surat al-An’am [6]: 146)

Empat hal yang disebutkan dalam Al-Qur’an ini disebut haram. Selain itu, Nabi Muhammadsaw telah melarang konsumsi hal-hal tertentu. Mereka disebut mamnu ‘. Mereka termasuk, misalnya, binatang pemangsa – baik itu pemangsa atau pemangsa lainnya, dll. Larangan hewan tersebut didasarkan pada hadits. Hadhrat Ibnu Abbas ra menyatakan :

نَھَی رَسُولُ اللہِ صلی اللہ علیہ وسلم عَنْ کُلّ ذِی نَابٍ مِنَ السِّبَاعِ وَعَنْ کُلِّ ذِی مِخْلَبٍ مِنَ الطَّیْرِ

“Rasulullahsaw melarang makan semua binatang bertaring pemangsa dan semua burung yang memiliki cakar.” ( Sahih Muslim , Kitab as-Sa’idi waz-Zaba’ihi wa maa Yu’kalu min al-Hayawani, Babu Tahrimi Akli …)

Demikian pula, berikut ini dilaporkan dalam hadits lain:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ، أَنَّ رَسُولَ اللہِ صلی اللہ علیہ وسلم نَھَی یَوْمَ خَیْبَرَ عَنْ لُحُوْمِ الْحُمُرِ الأھْلِیَّۃِ

Hadhrat Abdullah Ibn Umar ra meriwayatkan, “Pada kesempatan Pertempuran Khaibar, Rasulullah saw melarang makan daging keledai dijinakkan.” ( Sahih al-Bukhari , Kitab al-Maghazi, Bab Ghazwati Khaibar)

Saat menjelaskan istilah haram dan mamnu ‘, Hadhrat Khalifatul Masih II ra menyatakan:

“Orang harus ingat bahwa konsumsi dua jenis hal telah dilarang oleh Syariah Islam; pertama, yang haram dan kedua, yang mamnu ‘. Meskipun secara bahasa, istilah haram mencakup kedua jenis itu, tetapi Al-Qur’an hanya menyatakan empat hal yang haram dalam ayat ini (Surat Al-Baqarah [2] : 74) yaitu bangkai, darah, daging babi, dan segala sesuatu yang di atasnya disebut nama selain Allah. Kemudian, ada beberapa hal tambahan yang konsumsinya dilarang oleh syariat. Meskipun hal-hal itu termasuk dalam kategori mamnu ‘, tetapi tidak disebut haram menurut terminologi Al-Qur’an

“Petunjuk ini tidak bertentangan dengan pesan dari ayat ini atau ayat lainnya. Seperti halnya ada beberapa jenis dos [ awamir – perintah] – ada yang fardu , ada yang wajib dan ada juga yang sunnah – ada juga beberapa jenis yang tidak boleh [ nahi ]; ada nahi-e-muharramah , lalu ada nahi-e-mani’ah dan ada juga nahi-e-tanzihi . Dengan demikian, empat hal adalah haram dan sisanya adalah mamnu ‘, yang mayoritas termasuk dalam kategori nahi-e-tanzihi . Ini berarti bahwa akan lebih baik jika seseorang dijauhkan dari mereka.

“Hubungan antara haram dan mamnu‘ sama dengan hubungan antara  fardu  dan wajib . Oleh karena itu, melawan hukum dari hal-hal yang Al-Qur’an telah menyatakan haram sangat ketat, sedangkan melawan hukum dari hal-hal yang Nabi Muhammadsaw telah dilarang relatif kurang ketat (jika dibanding larangan langsung dari Al-Qur’an – pent).

“Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, dalam hal kewajiban, mereka dapat dibandingkan dengan  fardu  , wajib dan sunnah. Haram berfungsi seperti  fardu, sedangkan mamnu‘ mirip dengan wajib. Sebagaimana perbedaan antara  fardu  dan wajib ditentukan oleh hukuman yang dijatuhkan bagi yang melanggarnya, demikian pula jika seseorang mengkonsumsi hal-hal yang dilarang dalam Al-Qur’an, hukumannya akan lebih berat. Selain itu, jika salah satu adalah untuk mengkonsumsi hal-hal yang Nabi Muhammadsaw telah larang, seseorang akan menerima hukuman yang relatif lebih rendah. Namun demikian, kedua pelanggaran itu dapat dihukum dan akan mendatangkan kemurkaan Allah Ta’ala.

“Ketika seseorang melakukan suatu perbuatan yang diharamkan, maka akan mempengaruhi keimanannya, dan akibat pasti adalah timbulnya dosa. Namun, konsumsi hal-hal lain tidak selalu mengakibatkan dosa dan ketidaksetiaan. Oleh karena itu, anda akan melihat bahwa ada beberapa sekte di antara umat Islam seperti Maliki yang menyatakan hal-hal ini (mamnu– pent) diperbolehkan melalui penafsiran dan mereka memakannya. Itu tidak mempengaruhi iman mereka, juga tidak menyebabkan ketidaksetiaan dan dosa di antara mereka. Bahkan, di masa lalu, bahkan ada beberapa waliullah di antara mereka. Namun, seseorang tidak akan menemukan waliullah yang memakan daging babi atau bangkai.

“Dengan demikian, keharaman [hurmat] juga memiliki beberapa derajat. Selain empat hal ini, yang lainnya adalah hal-hal mamnu ‘, yang disebut haram dalam budaya populer. Jika tidak, mereka tidak haram menurut terminologi Al-Qur’an. ( Tafsir-e-Kabir , Vol. 2, hal. 340)

Saat menjelaskan filosofi di balik haram dan halal, Hadhrat Khalifatul Masih I ra menyatakan:

“Al-Qur’an Suci menyatakan:

وَ لَا تَقُوۡلُوۡا لِمَا تَصِفُ اَلۡسِنَتُکُمُ الۡکَذِبَ ہٰذَا حَلٰلٌ وَّ ہٰذَا حَرَامٌ لِّتَفۡتَرُوۡا عَلَی اللّٰہِ الۡکَذِبَ ؕ اِنَّ الَّذِیۡنَ یَفۡتَرُوۡنَ عَلَی اللّٰہِ الۡکَذِبَ لَا یُفۡلِحُوۡنَ

“Mengatakan, ‘Ini halal dan itu haram’ tanpa landasan sama saja dengan menyampaikan kebohongan terhadap Tuhan. Allah Ta’ala telah menyatakan:

حَرَّمَ عَلَیۡکُمُ الۡمَیۡتَۃَ وَ الدَّمَ وَ لَحۡمَ الۡخِنۡزِیۡرِ وَ مَاۤ اُہِلَّ بِہٖ لِغَیۡرِ اللہِ

Dalam sebuah hadits, Nabi Muhammad Sucisaw mengatakan bahwa binatang pemangsa itu haram. Ini termasuk semua burung pemangsa dan pemangsa lainnya dll. Sekarang, tidak ada yang memiliki wewenang untuk menetapkan hal-hal sebagai halal atau haram di luar ini. Namun, karena ada ribuan hewan di dunia, muncul masalah mana yang boleh dikonsumsi dan mana yang tidak. Allah Ta’ala telah memecahkan masalah ini dengan sangat mudah dengan mengatakan:

فَکُلُوۡا مِمَّا رَزَقَکُمُ اللّٰہُ حَلٰلًا طَیِّبًا ۪ وَّ اشۡکُرُوۡا نِعۡمَتَ اللّٰہِ اِنۡ کُنۡتُمۡ اِیَّاہُ تَعۡبُدُوۡنَ

“’Makan yang halal [ halal ] dan yang suci [ tayyib ]. Oleh karena itu, kita telah diperintahkan untuk makan yang tayyib , artinya di mana-mana dan di antara setiap bangsa, orang harus makan apa yang dianggap baik dan suci dan apa yang dikonsumsi oleh orang yang layak dan beradab. Penting untuk mengingat semua pengecualian yang telah disebutkan sebelumnya saat melakukannya. Tampaknya tidak ada keberatan untuk memakan daging burung beo, tetapi saya tidak memakannya karena orang-orang baik di negara kita tidak melakukannya.

“Suatu kali, seorang pria memasak kadal dan menawarkannya kepada saya. Saya mengatakan kepadanya untuk merasa bebas untuk memakannya di meja saya, tetapi saya tidak akan memakannya karena orang-orang baik [di negara saya] tidak memakannya.” ( Badr , no. 19, Vol. 10, 9 Maret 1911, hal. 1)

Sumber : https://www.alhakam.org/answers-to-everyday-issues-part-ii/

Terjemah bebas oleh admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.