Apa Hukuman Islam Untuk Penista Agama ?

Apa Hukuman Islam Untuk Penista Agama ?

Pengantar : Setiap pemeluk agama pasti memiliki kecintaan yang khas kepada agama dan segala simbol sucinya. Dalam hal ini setiap muslim juga memiliki kecintaan yang khas kepada Islam, Al-Qur’an & Rasulullah saw. Maka ketika simbol-simbol tersebut dilecehkan pasti ada rasa tersinggung. Namun di sisi lain Islam juga memberi ruang yang luas dalam kebebesan berpendapat, 2 bagian ini yaitu kecintaan kepada agama dan kebebasan berpendapat kadang-kadang terjadi gesekan yang tidak sehat. 2 hal yang menjadi penyebabnya adalah pertama interpretasi atas penistaan agama itu itu multitafsir dan kedua tidak dewasanya masyarakat dalam memahami bahwa setiap kebebasan ada batasannya. Maka dalam konteks Islam timbul pertanyaan apakah Islam memberikan arahan untuk memberikan hukuman pidana kepada pelaku penistaan agama ? Tulisan seorang ahmadi bernama Khalid Saifullah Khan ini dengan ringkas memberi penjelasan mengenai hal tersebut[1]

Penghujatan, yang berasal dari bahasa Latin Blasphemia, secara umum didefinisikan sebagai pertunjukan perilaku atau bahasa yang tidak sopan terhadap Tuhan, agama, atau apa pun yang dianggap suci. Ini adalah masalah sensitif bagi banyak orang, terutama mereka yang memiliki keyakinan tak tergoyahkan dalam keyakinan mereka, pemimpin agama, kitab suci, tempat ibadah dan ritual.

Tindakan apa yang dapat dianggap ‘tidak sopan’, bagaimana mereka yang melakukan tindakan tersebut harus dihukum, dan peran apa yang harus dimainkan hukum dalam mencegah penistaan ​​agama adalah pertanyaan yang telah memicu perdebatan dan kontroversi besar. Gambar-gambar kelompok Muslim tertentu yang menerapkan hukuman keras terhadap orang-orang yang tampaknya menghujat Islam atau murtad ditampilkan secara mengerikan oleh media Barat. Melihat orang-orang dipukuli dan dibunuh karena kejahatan penistaan ​​agama telah meninggalkan dampak yang mendalam bagi Dunia Barat.

Sayangnya, beberapa kelompok Muslim sesat tertentu menghubungkan ajaran Islam yang tidak ada hubungannya sama sekali; media dengan senang hati menyampaikan kisah-kisah ini kepada dunia tanpa mempertimbangkan fakta bahwa tindakan seperti itu tidak mewakili ajaran Islam yang sebenarnya.

Seseorang secara alami terluka setiap kali sesuatu yang dia anggap suci dikotori atau dinodai. Banyak yang menganggap secara moral salah jika menyakiti perasaan keagamaan orang lain, karena dapat mengganggu kedamaian dan keharmonisan masyarakat dan mengganggu hukum dan ketertiban, sementara yang lain percaya segala bentuk penyensoran membatasi kebebasan yang diperlukan. Kebebasan untuk menganut, mengamalkan, dan mendakwahkan agama secara terbuka oleh semua orang, khususnya oleh kelompok minoritas, inilah yang menentukan tingkat toleransi beragama suatu masyarakat. Dalam hal ini, keadilan tidak hanya harus dilakukan tetapi juga harus terlihat dilakukan—tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

Yang menjadi perhatian besar saat ini adalah apakah Islam mengatur hukuman untuk penistaan. Setiap Muslim sejati mencintai dan menghormati Nabi Suci Muhammad (saw) , Pendiri Islam, lebih dari manusia lainnya. Seorang Muslim mungkin mentolerir penghinaan terhadap orang tua, kerabat atau teman-temannya, tetapi dia tidak tahan dengan siapa pun yang menghina Nabi Muhammad (saw) . Tapi bagaimana tepatnya Islam mengajarkan seorang Muslim untuk menanggapi penghinaan terhadap Nabi (saw) ?, atau dalam hal ini, penghinaan yang ditujukan kepada Allah swt. atau sesuatu yang suci dalam Islam? Sayangnya, banyak Muslim menegaskan bahwa kematian atau tindakan keras lainnya adalah satu-satunya hukuman yang mungkin bagi mereka yang melakukan penistaan. Namun, seperti yang akan dijelaskan, kepercayaan ini salah dan tidak benar menurut Al-Qur’an dan Sunnah

Islam memerintahkan perlakuan yang adil terhadap semua, termasuk musuh seseorang:

لَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَـَٔانُ قَوْمٍ عَلَىٰٓ أَلَّا تَعْدِلُوا۟ ۚ ٱعْدِلُوا۟ هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَىٰ

… Janganlah permusuhan suatu bangsa menghasut Anda untuk bertindak selain dengan keadilan. Jadilah selalu adil, yang lebih dekat dengan kebenaran … (Q.S. Al-Maidah [5] : 9)[2]

Tapi Islam tidak hanya mengutuk penghujatan terhadap Allah swt. Namun luar biasanya, Islam juga melindungi perasaan kaum musyrik, dengan melarang umat Islam menyerang berhala mereka. Dalam hal ini, Al-Qur’an menyatakan:

وَلَا تَسُبُّوا۟ ٱلَّذِينَ يَدْعُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ فَيَسُبُّوا۟ ٱللَّهَ عَدْوًۢا بِغَيْرِ عِلْمٍ

Dan janganlah kamu mencela orang-orang yang mereka seru selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan (Q.S Al-An’am [6] : 109)

Dengan kata lain, Islam mengajarkan umat Islam untuk peka terhadap perasaan orang lain—tidak peduli seberapa kuat mereka tidak setuju dengan mereka. Implikasi dari ayat ini adalah bahwa jika umat Islam tidak diperbolehkan memfitnah berhala-berhala palsu, tentu tidak boleh bagi umat Islam untuk mencemarkan sekte lain dalam Islam atau agama lain.

Di sini kita akan mengkaji konsep penodaan agama berdasarkan ajaran Islam yang benar, dan juga menganalisis dampak dari penafsiran yang salah terhadap ayat-ayat Al-Qur’an oleh para sarjana Muslim di negara-negara seperti Pakistan. Pakistan memiliki penduduk Muslim terbesar di dunia setelah Indonesia, dan 97% dari perkiraan 170 juta penduduknya adalah Muslim. Menganalisa hukum penistaan ​​agama di Pakistan yang terkenal dengan sudut pandang Al-Qur’an, Hadits dan Sunnah adalah relevan karena penting untuk mengungkapkan bahwa media Barat secara salah menargetkan apa yang disebut hukum ‘Islam’ di negara-negara Muslim untuk mencoba dan membuktikan bahwa Islam mengeluarkan keadilan yang keras dan berlebihan sedangkan kenyataannya adalah bahwa undang-undang ini tidak mencerminkan Islam yang benar, hanya interpretasi yang sepenuhnya keliru dari hukum Islam.

Penghujatan vs Kebebasan Berbicara

Salah satu kritik terhadap konsep penodaan agama adalah, ketika dipaksakan, hal itu akan membatasi kebebasan berekspresi. Kebebasan untuk berbicara secara bebas, tanpa kecaman, adalah hak asasi manusia yang mendasar yang harus dijamin bagi warga negara dari setiap negara yang adil. Sementara kebebasan berbicara diperlukan untuk kemajuan dan perkembangan suatu masyarakat, namun kebebasan ini, seperti semua kebebasan lainnya, bukannya tanpa batas.

Yang benar adalah bahwa kepekaan agama dan kebebasan berbicara adalah penting dan perlu dilindungi. Tidak ada konflik jika keduanya beroperasi dalam batas mereka dan tidak masuk tanpa izin ke domain masing-masing. Namun ada kalanya kepekaan dan kebebasan akan bertentangan. Meskipun demikian, meskipun Islam menganggap penistaan ​​​​sebagai hal keji dan ofensif, ia tidak menetapkan hukuman duniawi untuk itu, karena ini akan sangat membatasi kebebasan berekspresi.

Membahas masalah ini, Hadhrat Mirza Tahir Ahmad (rh) (1928-2003), Khalifah keempat Jamaah Muslim Ahmadiyah, menulis dalam bukunya Islam dan Isu Kontemporer

Penghujatan: Islam melangkah lebih jauh dari agama lain dalam memberikan kebebasan berbicara dan berekspresi kepada manusia. Penghujatan dikutuk atas dasar moral dan etika, tidak diragukan lagi, tetapi tidak ada hukuman fisik yang ditentukan untuk penistaan ​​​​dalam Islam meskipun pandangan umum dipegang di dunia kontemporer.

Setelah mempelajari Al-Qur’an secara ekstensif dan berulang kali dengan konsentrasi yang dalam, saya gagal menemukan satu ayat pun yang menyatakan penistaan ​​sebagai kejahatan yang dapat dihukum oleh manusia’.

Satu-satunya batasan utama untuk kebebasan berekspresi dalam Islam adalah berbicara tentang keyakinan seseorang yang mungkin menyakitkan. Ini dianggap tidak bermoral, dan pembatasan ini juga mencakup penistaan ​​agama di bawah payungnya. Al-Qur’an Suci menyatakan:

Allah tidak menyukai ucapan buruk, (yang diucapkan) di hadapan umum kecuali oleh orang yang dianiaya..(Q.S. An-Nisa [4] :149)

Hadhrat Mirza Tahir Ahmad (rh) menjelaskan:

Meskipun Al-Quran sangat tidak menyukai perilaku yang tidak sopan dan bicara yang tidak pantas atau pun melukai rasa kepekaan sesama manusia, dengan atau pun tanpa logika, namun Islam tidak menyuruh penghukuman mereka yang menghujat di dunia ini dan tidak juga memberikan kewenangan kepada siapa pun untuk melakukannya[3].

Penghujatan yang Dilakukan Terhadap Semua Nabi Allah

Tidak ada nabi yang tidak diserang menggunakan kata-kata hinaan. Al-Qur’an Suci menegaskan bahwa Allah mengirim peringatan kepada setiap orang, dan bahwa setiap nabi telah menjadi bahan ejekan:

Kemudian Kami mengutus Rasul-rasul Kami satu demi satu. Setiap kali datang kepada suatu kaum utusan mereka, mereka memperlakukannya sebagai pembohong… (Q.S. Al-Mu’minun [23] : 45)

Ayat lain dari Al-Qur’an juga menekankan hal ini:

Celaka bagi hamba-Ku ! Tidak datang seorang Rasul kepada mereka melainkan mereka mengejeknya. (Q.S. Yasin [36] : 31)

Al-Qur’an Suci juga menunjukkan bahwa ucapan hujatan diucapkan terhadap Maria (ra) dan Yesus (as) : Karena kekafiran mereka dan karena ucapan mereka terhadap Maria merupakan fitnah yang pedih (Q.S. An-Nisa [4]:157). Menurut ayat ini, orang-orang Yahudi pada masa Yesus (as) melakukan penghujatan besar dengan menyatakan Maria (ra) tidak suci dan menuduh bahwa Yesus (as) adalah anak yang kelahirannya dipertanyakan.

Namun meskipun fakta bahwa Al-Qur’an menegaskan bahwa semua nabi telah menjadi sasaran serangan oleh orang lain, tidak ada bukti bahwa salah satu pelanggar pernah diperintahkan untuk dihukum.

Penghujatan Terhadap Nabi Suci Muhammad (saw)

Al-Qur’an Suci menyebutkan banyak ucapan hujatan oleh orang-orang kafir dan munafik terhadap Nabi Suci Muhammad (saw) tanpa memberikan sanksi fisik apapun bagi para pelakunya:

Sesungguhnya orang-orang yang mengganggu Allah dan Rasul-Nya—Allah melaknat mereka di dunia dan di akhirat, dan menyediakan bagi mereka siksa yang hina. Dan orang-orang yang memfitnah laki-laki yang beriman dan perempuan yang beriman karena apa yang tidak mereka usahakan, akan menanggung kesalahan fitnah dan dosa yang nyata. (Q.S. Al-Ahzab [33] : 58-59)

Perlu dicatat bahwa ‘hukuman yang merendahkan’ untuk menghujat Allah dan Rasul-Nya terletak pada Allah saja dan terserah kepada-Nya apakah Dia menghukum orang-orang seperti itu di dunia atau di akhirat. Kewenangan untuk menghukum para penghujat tidak didelegasikan kepada siapa pun, bahkan kepada Nabi Suci (saw) .

Nabi Suci (saw) berulang kali diejek oleh orang-orang beriman. Al-Qur’an Suci menunjukkan bahwa lawan-lawannya mengklaim bahwa dia adalah ” orang gila ” (Q.S. Al-Hijr [15] : 7) dan bahwa ” ada kegilaan dalam dirinya ” (Q.S. Al-Mu’minun [23] : 71). Memang, banyak dari orang-orang kafir berpikir bahwa dia adalah “ korban penipuan ” (Q.S Al-Isra’ [17] : 48) dan memperlakukannya sebagai pembohong. Selain itu, ia dicap sebagai “ penyair ” dan “ pemalsu ” oleh orang-orang kafir (Q.S. An-Nahl [16] : 102).

Tapi pernyataan menghujat tidak berhenti di situ. Mereka tidak hanya melakukan serangan pribadi terhadap Nabi Suci (saw) , mereka juga menghina Al-Qur’an, menyebutnya sebagai buku ” mimpi yang membingungkan “. Sehingg Al-Qur’an sendiri menunjukkan fakta bahwa orang-orang ingkar ini mengaggap Al-Qur’an sebagai ” hanya cerita orang-orang dahulu ” (Q.S. An-Nahl [16] : 25).

Tetapi ini tidak cukup bagi orang-orang kafir—selain itu, mereka merobek-robek Al-Qur’an dan mendesak orang-orang untuk tidak mendengarkannya; pada kenyataannya, mereka mendorong orang lain untuk membuat kebisingan ketika sedang dibacakan.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Hadhrat Masih Mau’ud as , Al-Qur’an adalah berkah terbesar yang telah dianugerahkan kepada umat manusia:

Orang-orang kafir bahkan merobek-robek Al-Qur’an, namun Allah memerintahkan Nabi Muhammad saw untuk tidak membalas.

‘Al-Qur’an Suci adalah sumber keselamatan Anda untuk semua perbaikan dan kesuksesan … Pendukung atau penolak iman Anda pada Hari Pembalasan adalah  Al-Qur’an Suci … Oleh karena itu, sadarilah, nilai dari berkah yang dianugerahkan kepada Anda . Itu adalah berkah yang berharga dan harta yang luar biasa…’3

Nabi Suci (saw) mencintai dan menghargai Al-Qur’an sedemikian rupa sehingga setiap kali sebagian darinya diturunkan kepadanya, beliau akan mengingatnya dan membawa seluruh teksnya ke mana pun dia pergi. Mengingat penghormatan yang diberikan umat Islam kepada Al-Qur’an, penghinaan apa pun terhadapnya juga akan dianggap sebagai penghujatan.

Namun terlepas dari perlakuan buruk dan ketidakhormatan yang ditunjukkan kepada Rasululah (saw) dan Al-Qur’an, Allah swt memerintahkannya untuk tidak membalas, karena, firman Allah swt: ” Kami pasti akan mencukupimu terhadap orang-orang yang mengejek ” (Q.S. Al-Hijr [15] : 96). Dengan kata lain, Tuhan sendiri cukup untuk menangani mereka yang melakukan penistaan ​​terhadap-Nya, Nabi (saw) atau Al-Qur’an dan Dia tidak mengizinkan orang lain untuk menjatuhkan hukuman dalam hal ini. Nabi Suci (saw) disarankan oleh Allah untuk tetap sabar dan … tidak mengikuti orang-orang kafir dan munafik, dan meninggalkan kekesalan mereka, dan bertawakal kepada Allah; karena cukuplah Allah sebagai Penjaga (Q.S. Al-Ahzab [33] : 49).

Al-Qur’an memberikan petunjuk yang jelas tentang bagaimana seharusnya umat Islam bersikap ketika berhadapan dengan orang-orang yang melakukan penistaan. Alih-alih menghukum para penghujat, orang percaya disarankan untuk meninggalkan perusahaan orang-orang seperti itu sampai mereka mengubah topik pembicaraan mereka. Allah berfirman:

… ketika kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diolok-olok, janganlah duduk bersama mereka sampai mereka berbicara selain itu; karena dalam hal ini kamu akan menjadi seperti mereka… (Q.S. An-Nisa [4] : 141).

Dengan tuntunan indah yang dipromosikan dalam Al-Qur’an, bagaimana orang bisa berpendapat bahwa hukuman mati untuk penistaan ​​agama dibenarkan dalam Islam ?

Lanjutkan membaca terusan artikel ini di Hukuman Penistaan Agama Yang Ekstrim di Pakistan


[1] Diterjemahkan dari tautan https://www.reviewofreligions.org/5002/what-is-the-punishment-for-blasphemy-in-islam/ (diakses pada 3 Oktober 2021 jam 14:47 WIB)

[2] Metode penomeran ayat Al-Qur’an dalam tulisan dan situs ini menggunakan metode basmallah di tiap awal surah dihitung sebagai ayat 1. Sehingga akan ada selisih satu nomer dengan metode umumnya, misal jika umumnya Q.S. Al-Baqarah ayat 1, maka disini akan ditulis Al-Baqarah ayat 2

[3] Mirza Tahir, Islam dan Isu Kontemporer (Bogor : 2018) hlm 41

Artikel Terkait

  1. Hormatilah Orang Mulia dari Kaum Lain
  2. Jihad Ramah Bukan Jihad Marah

One thought on “Apa Hukuman Islam Untuk Penista Agama ?

Leave a Reply

Your email address will not be published.