Id : Pengajaran Akan Pengorbanan







Oleh : Ayyaz Mahmood Khan[1]
Muslim di seluruh dunia berkumpul untuk merayakan dua kali Id dalam satu tahun. Yang pertama adalah Idul Fitri , yang dirayakan setelah bulan Ramadhan sebagai ungkapan terima kasih kepada Allah swt. karena telah diberi kemampuan untuk beribadah dan mengingat-Nya dengan intensitas dan perhatian yang meningkat selama bulan ini — karena upaya khusus dilakukan dalam bulan Ramadhan dalam hal ini. Bulan Ramadhan adalah bulan yang datang untuk menanamkan dalam diri kita semangat pelayanan kepada kemanusiaan dan belas kasih bagi sesama manusia. Orang-orang Muslim menyembah Allah swt. dengan rasa refleksi yang lebih dalam dan berusaha meningkatkan diri secara spiritual dan moral. Mereka berpuasa di siang hari sehingga mereka menjadi lebih sadar akan kebuAllah swt. saudara dan saudari mereka yang kurang beruntung. Tentang Idul Fitri, Muslim berterima kasih kepada Allah swt. karena tidak hanya tumbuh lebih dekat dengan-Nya, tetapi juga lebih dekat dengan kemanusiaan, dengan merasakan rasa sakit dari mereka yang kurang beruntung daripada mereka.
Perayaan kedua yang diadakan setahun sekali oleh Muslim di seluruh dunia menandai berakhirnya perjalanan tahunan ke Mekah yang dikenal sebagai ibadah haji. Id ini disebut Idul Adha, 'Festival Pengorbanan' dan juga disebut 'Id Yang Lebih Besar.' Idul Adha ini memperingati kesediaan Nabi Ibrahim as. untuk mengorbankan putranya sendiri di jalan Allah swt..
Al-Qur’an menceritakan bahwa Nabi Ibrahim telah melihat dalam mimpi bahwa ia menyembelih putra satu-satunya, Nabi  Ismail as. Ketika putranya tumbuh cukup dewasa untuk berjalan bersamanya dan memahami, Nabi Ibrahim as. berbagi mimpi yang telah dialaminya, dengan putranya, dan bertanya kepadanya bagaimana perasaannya tentang indikasi ilahi ini. Ismail muda as., yang menunjukkan keberanian dan kepercayaan penuh pada Allah swt. segera menjawab:
قَالَ يَٰٓأَبَتِ ٱفْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّٰبِرِين..
'Wahai ayahku, lakukan apa yang diperintahkan kepadamu, kamu akan menemukan aku, jika Allah swt. berkenan, sebagai salah satu dari mereka yang sabar.' (QS. Ash-Shofat : 103)[2]
 Atas hal ini, ketika ayah dan anak akan memenuhi perintah ilahi ini, dengan cara yang mereka pahami, dan Ibrahim as. akan secara fisik menyembelih putranya, Ismail as., sebuah suara terdengar dan Allah swt. memberi tahu Ibrahim (sebagai ) bahwa dia telah salah mengerti arti yang lebih dalam dari mimpinya. Sebagai gantinya, Ibrahim as. diperintahkan untuk menyembelih seekor domba jantan, sebagai ungkapan simbolis dari pengorbanan yang lebih dalam yang Allah swt. inginkan dari ayah dan anak.
Faktanya adalah bahwa mimpi Ibrahim as. bukan merupakan indikasi dari Allah swt. untuk secara fisik membantai Ismail as.. Penyembelihan fisik dan manusia tidak pernah menjadi pengorbanan yang Allah swt. tuntut di zaman mana pun melalui para nabi-Nya. Penyembelihan yang dicari Allah swt. adalah penyembelihan yang bersifat metaforis; penyembelihan diri batiniah. Pada kenyataannya, keinginan Allah swt. adalah agar Ibrahim as. menanamkan dalam diri putranya, sifat-sifat seperti itu akan menjadikannya seorang hamba Allah swt. yang sejati, yang sepenuhnya mengabdi kepada-Nya. Penyembelihan ego, mementingkan diri sendiri, hawa nafsu, dan pengaruh setan ini adalah pengorbanan yang jauh lebih besar daripada yang lainnya. Ini adalah pengorbanan yang harus dilakukan oleh semua pencari pada pencarian mereka kepada Allah swt.. Kejahatan yang membuat kegelapan di hati kita adalah beban yang menahan kita, dan sampai kecenderungan jahat dan cinta kita kepada dunia tidak surut sepenuhnya,kita tidak bisa bergerak ke arah Allah swt., kita juga tidak bisa menemukan cahaya yang menuntun kita ke ambang pintu Allah swt. kita.
Adalah kerelaan Ibrahim as. untuk berkorban demi Allah swt., semua yang ia sayangi di dunia ini dan filosofi yang lebih dalam tentang pengorbanan batin, dan pengabdian tertinggi pada tujuan Allah swt. yang dirayakan dalam ziarah tahunan atau haji dan dalam perayaan Idul Adha ; dan nilai-nilai yang lebih dalam inilah yang diungkapkan secara metaforis oleh penyembelihan hewan selama Idul Adha .
Dalam Festival Pengorbanan ini, Umat Islam diingatkan bahwa agar mereka menjadi Muslim sejati, seperti Ibrahim as., mereka harus rela mempersembahkan, dengan pengabdian tanpa pamrih, semua yang mereka sukai dan hargai untuk mendapatkan keridhaan Allah swt. dan untuk melayani kemanusiaan pada umumnya, dengan rasa belas kasih yang mendalam dan cinta sejati.
Konsep pengorbanan memiliki kepentingan mendasar dalam setiap agama, dan pengorbanan demi Allah swt. dan demi kemanusiaan adalah sangat penting. Al-Qur'an menyajikan ilustrasi kehidupan Nabi Muhammad SAW dengan kata-kata berikut:
قُلْ إِنَّ صَلَاتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِينَ
Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam (Q.S. Al-An’am : 163)
Hanya ketika seluruh hidup kita berputar di sekitar pelayanan kepada Allah swt. dan pelayanan kepada kemanusiaan kita dapat benar-benar mencapai keridhaan Allah swt., dan Idul Fitri dan Idul Adha datang untuk mengingatkan kita akan kebenaran yang sangat penting ini.
Pada bulan Ramadhan, umat Islam menyerahkan makanan dan minuman mereka, dan berpuasa selama tiga puluh hari sebagai tindakan pengorbanan sehingga mereka dapat merasakan penderitaan mereka yang kurang beruntung dibandingkan mereka; sehingga mereka didorong untuk merefleksikan dalam jiwa mereka sendiri dan tidak hanya memperkuat hubungan mereka dengan Allah swt. tetapi juga untuk menjalin ikatan yang lebih kuat dengan sesama manusia. Idul Fitri menandai berakhirnya bulan Ramadhan dan awal yang baru. Dirayakan untuk mengingatkan kita bahwa sama seperti kita merasakan kepahitan dan kelaparan di bulan Ramadhan demi Allah swt., kita harus terus mengorbankan kenyamanan duniawi kita untuk meringankan rasa sakit dan penderitaan dunia di sekitar kita. Idul Adha datang segera setelah itu untuk memperkuat rasa pengorbanan ini dan mengingatkan kita tentang pengorbanan Ibrahim as. dan Ismail as.. Itu datang untuk mengingatkan kita bahwa melepaskan kenyamanan duniawi kita memang penting, tetapi agar kita menjadi hamba Allah swt. yang benar-benar berbakti dan Muslim sejati, kita harus siap untuk menawarkan pengorbanan yang lebih besar - pengorbanan utama - yang merupakan kemauan untuk mengerahkan semua kekuatan kita dan memberikan setiap ons dari keberadaan kita, hingga napas terakhir kita, untuk mencari keridhaan Allah swt. dan melayani umat manusia - sama seperti Ibrahim as. dan Ismail as. bersedia mengorbankan setiap serat dari makhluk mereka sendiri dan semua yang mereka hargai sebagai ungkapan pengabdian murni dan tanpa pamrih untuk mencari keridhaan Allah swt.. Ini adalah pengorbanan yang lebih besar yang diajarkan kepada kita di Idul Adha , dan inilah sebabnya Idul Adha atau Festival Kurban, adalah Id Yang Lebih Besar.
Tentang Penulis:  Ayyaz Mahmood Khan adalah seorang imam yang menghabiskan tujuh tahun di Sekolah Tinggi Teologi Internasional Komunitas Muslim Ahmadiyah di London di mana ia mempelajari bahasa-bahasa oriental seperti Persia, Arab dan Urdu, serta agama perbandingan yang berspesialisasi dalam polemik kolonial Asia Selatan. sastra abad kesembilan belas. Ayyaz telah menghasilkan dan menyajikan berbagai program televisi yang berfokus pada interaksi masyarakat dan agama modern. Dia telah memberikan kuliah di UCL dan Imperial College di bidang Syariah dan konsep kekhalifahan Islam.


[1] Dimuat dalam situs www.reviewofreligion.org 30 Juli 2020, terjemah oleh Tim Redaksi
[2] Metode penomeran ayat, basmalah di tiap awal surat dihitung ayat pertama

Posting Komentar

0 Komentar